fpiJakarta- Arus pemberitaan yang semaunya, bahkan cenderung bohong tentang Front Pembela Islam (FPI)  dari beberapa media massa nasional, mendorong FPI mengadukan media tersebut kepada Dewan Pers.

Tercatatat ada 8 televisi swasta dan tiga media cetak yang dilaporkan oleh FPI ke Dewan Pers. “Bismillah,  hari ini FPI layangkan surat pengaduan ke Dewan Pers: 8 tv dan 3 media cetak; Tv one, Transtv, Trans7, RCTI, ANTV, SCTV,  Sindotv, Kompas, Media Indonesia dan Warta Kota.”  Demikian rilis FPI yang diterima arrahmah.com Rabu (21/8/2013).

Tindakan ini diambil oleh FPI sebagai bentuk protes secara hukum pers atas penyebaran berita bohong yang dilakukan media-media tersebut tentang FPI  dalam peristiwa Lamongan dan Tasikmalaya. Yang sangat keterlaluan berita bohong tersebut terus menerus diulang-ulang.

“Kebohongan tersebut diulang-ulang dan tanpa melakukan cover bothside dan bersifat insinuatif untuk menggiring opini publik,” tulis rilis FPI.

Lebih jauh Front Pembela Islam menyebut kesebelas media masa yang diadukan tersebut dalam pemberitaannya tentang FPI telah mengoplos antara fakta dan opini.

“Media yang dilaporkan tersebut juga mencampuradukan antara fakta dan opini.”

“Untuk itu FPI ingin menguji apakah prinsip-prinsip yang  diagungkan oleh kaum demokrat yaitu independensi pers, pers yang tidak memihak pada salah satu golongan atau kelompok atau posisi ideologis yaitu liberalisme, bisa bersikap adil kepada umat Islam. Ini saat menguji mereka dengan prinsip dan standar mereka sendiri,” tutup rilis pers tersebut.

Ramai diberitakan dalam dua bulan terakhir ini nama FPI. Hingga mengusik SBY turut berkomentar dalam peristiwa FPI versus beking pelacuran di Kendal. Kemudian mencuat kembali dalam kasus Lamongan. Di mana berkali-kali dijelaskan oleh pihak  DPP FPI bahwa itu bukanlah tindakan anggota FPI karena FPI Lamongan sudah dibekukan sejak 3 tahun yang lalu. Sedangkan untuk kasus Tasikmalaya, menurut DPP FPI ada upaya pihak-pihak tertentu yang mengait-ngaitkan FPI dengan terorisme, spesifik penembakan polisi di wilayah Tangerang Selatan. (Arrahmah)