pastorPara penyidik  Italia telah mengungkapkan  hasil penyelidikan atas pengakuan seorang pendeta  pedofilia  yang men-suplai jaringan prostitusi bocah laki laki ke dalam ‘Gereja Romawi Suci’  kepada para pendeta untuk pemuas nafsu  seks mereka.

Don Patrizio Poggi, 46 tahun , mengatakan kepada pihak berwenang Italia , bahwa ia yang men-suplai beberapa anak laki-laki kepada sembilan pastor.

Poggi, yang menjalani hukuman lima tahun dengan dakwaan menyalahgunakan remaja laki-laki sementara ia adalah seorang pastor di gereja San Filippo Neri di Roma, mengatakan ia membuat pengakuan itu untuk “melindungi Gereja Kudus dan komunitas Kristen.”

Para polisi nyatakan anak-anak tersebut ,  sebagian besarnya dari  imigran Eropa Timur,  sumbernya berasal dari bar khusus gay bernama Twink dekat stasiun kereta api Terminal Roma.

Poggi telah dibantu  dalam proses perekrutan oleh seorang teman yang mengelola sebuah agen model. Dia memikat anak-anak di bawah umur ke dalam prostitusi melalui “penawaran kerja palsu untuk pemodelan dan peran akting”, kata Poggi.

Anak-anak itu dibayar sekitar € 150 – € 500 (Rp 1,5-6 juta) untuk melakukan layanan seks di tempat gereja di seluruh ibukota.

Poggi juga menuduh mantan Carabinieri  lakukan acara ritual  untuk setan.

Poggi juga mengajukan bukti dokumenter dan fotografi kepada polisi terkait dua pendeta Vatikan senior , yang selama ini dikenal baik kredibilitasnya.

Poggi mengidentifikasi sembilan pastor  termasuk dua pejabat senior gereja dan dosen agama. Tiga orang telah positif ditempatkan di bawah penyelidikan resmi.

Inforasi Poggi  tersebut langsung ditolak oleh Vatikan. Kardinal Agostino Vallini, kepala Katolik Vikariat Roma, kata Vallini  pengakuan Poggi itu adalah  klaim palsu dari keinginan untuk membalas dendam dan didasarkan oleh kebencian pribadi.

Vatikan menolak untuk menerima Poggi lagi bila ia telah selesai masa tahanannya.

“Kardinal mengungkapkan akan meletakkan kepercayaan penuh pada dewan kehakiman dan menyatakan dirinya yakin bahwa fitnah Poggi tidak benar,” kata Vallini.

“Allah akan meminta setiap orang bertanggung jawab atas perbuatan mereka.”tambahnya. Sumber : ibtimes.co.uk