Stop-kristenisasi-aceh

Bireuen – Berbagai macam cara ditempuh untuk misi  pemurtadan umat islam,.Silakan klik   Inilah 10 Taktik Pemurtadan. Seperti dialami Aman Suharni (53); dengan dalih pelatihan pertanian di Brastagi malah diajari ritual umat Nasrani..

Dilansir  Serambi Jum’.at (21/6/ 2013).   April 2013 lalu  Aman Suharni (53) petani kopi, warga Desa Buket Tunyang, Kecamatan Timang Gajah, Bener Meriah, diajak Hasbi, saudaranya, ke Medan, Sumatera Utara, untuk ikut pelatihan pertanian. Sesampai di sana, Suharni dan Hasbi bertemu dengan Atek (40), warga Tionghoa yang beristrikan warga Ronga-Ronga, Bener Meriah. Atek disebut-sebut sebagai agen umat Nasrani yang bekerja di wilayah Aceh untuk merekrut pemeluk Islam agar pindah agama ke Kristen.

Polres Bireuen pun sudah mengorek informasi tentang Atek dari pendeta asal Nias Sumatera Utara, Onekesyi Zega (40) yang kini diamankan di Mapolres Bireuen. Menurutnya, Atek juga bertugas mencari agen-agen lainnya dari kalangan muslim di seluruh Aceh sampai ke Pulau Jawa untuk dikristenkan. Jaringannya luas. Ia juga memiliki daftar atau struktur organisasi dan rencana pembaptisan para pemeluk Islam.

Sementara itu, Isnadi Rasyid (38), menantu Aman Suharni, korban pembaptisan, saat ditemui Serambi di Mapolres Bireuen kemarin menerangkan, April lalu mertuanya diajak ke Medan oleh Hasbi untuk bertemu Atek dengan dalih untuk ikut pelatihan pertanian. Kepadanya dijanjikan uang serta jalan-jalan ke Singapura dan Bali.

Tapi sesampai di Medan, Aman Suharni diajak jalan-jalan ke Berastagi. Mereka pun menginap di sebuah hotel. Di hotel itulah Suharni dibaptis selama dua hari.

“Mertua saya itu merasa aneh saat berada di Berastagi, karena alasannya semula untuk ikut pelatihan pertanian, tapi saat di Berastagi malah diajari tentang ritual umat Nasrani. Karena curiga, mertua saya kabur dan pulang ke Bener Meriah. Beberapa hari di kampung, mertua saya pun menceritakan kejadian itu kepada keluarga. Karena diduga sudah khilaf, ia disyahadatkan kembali oleh MPU Bener Meriah,” kata Isnadi.

Setelah itu, Aman Suharni bersama keluarganya berniat untuk menangkap Atek selaku agen, di samping pendeta dan staf-stafnya supaya misi mereka tidak menyebar luas atau merugikan umat muslim lainnya, terutama di Aceh, nanggroe syariat Islam. Karena itulah Aman Suharni dan keluarga merancang siasat untuk menjebak Atek. Tapi Atek tak berhasil ditangkap, karena belum diketahui keberadaannya. Namun, seorang pendeta asal Nias bersama tiga stafnya berhasil ditangkap polisi pada sebuah toko obat di kawasan Kota Bireuen, Kamis (20/6) siang