edlKelompok anti-Islam  Liga Pertahanan Inggris (EDL) bentrok dengan Polisi Inggris (sky.com)

London – Kelompok anti-Islam di Inggris yang menamakan diri mereka sebagai Liga Pertahanan Inggris (EDL)  bentrok dengan polisi setelah insiden pembunuhan  terhadap seorang tentara Inggris di Wilayah Woolwich, sebelah timur Ibu Kota London, Inggris. Selain EDL, setidaknya dua orang dikabarkan juga melakukan serangan ke masjid di London.

Pembunuhan tersebut dilatar belakangi oleh sikap dan tindakan militer Inggris yang banyak membunuh umat Islam di berbagai belahan dunia. Pembunuhan terjadi di lokasi yang berjarak 400 meter dari Barak Royal Artileri di Wollwich, London.

Situs Salon.com melaporkan, Kamis (23/5), saat itu anggota EDL turun ke jalan dengan mengenakan topeng, di mana beberapa di antaranya terdapat bendera St. George atau mengenakan penutup muka warna hitam dengan logo EDL.

Surat kabar the Daily Mail menulis, ada sekitar seratus pengunjuk rasa turun ke jalan. Namun, stasiun televisi Sky News mengatakan sekitar 75 sampai seratus orang saat itu melakukan demonstrasi. Keduanya juga melaporkan bahwa anggota EDL melemparkan botol ke arah polisi.

“Mereka telah memenggal salah satu tentara kita di sebuah jalan di London,” teriak pemimpin EDL, dengan menggunakan nama samaran Tommy Robinson, kepada para pengunjuk rasa, seperti dikutip koran the Evening Standard.

“Generasi penerus kita telah diajarkan di sekolah-sekolah mereka bahwa Islam adalah agama damai, tapi kenyataannya tidak. Apa yang Anda lihat hari ini adalah cerminan Islam.” ujar Robinson. “Harus ada reaksi, pemerintah harus mendengar, polisi harus mendengarkan dan memahami bahwa warga Inggris marah dengan insiden ini.”

Sebelum insiden pembunuhan  di Woolwich, EDL memang telah merencanakan sebuah demonstrasi pada 25 Mei mendatang.

MMNfPRVyVcKerusakan di Masjid Gilingham (Foto: Twitter)

Sementara di tempat lain, seorang pria ditangkap di Kota Braintree, Wilayah Essex, London Timur, atas percobaan pembakaran terhadap sebuah masjid. Pelaku dilaporkan masuk dengan sebuah pisau dan pemantik api.

Sementara di Wilayah Kent, Inggris Tenggara, seorang lelaki lainnya dilaporkan ditahan atas dugaan kriminal menjurus ke arah rasial dan ingin merusak  masjid.

tulisanislamituiblismmasjid di Bolton dicoreti tulisan Islam itu iblis. ©Twitter/ Nazia Mogra

Kerusuhan dan insiden penyerangan ini dikabarkan sebagai respon atas pembunuhan  terhadap seorang tentara Inggris  di Woolwich yang diduga dilakukan oleh dua orang yang mengaku islam

EDL kemarin dikabarkan melakukan demonstrasi di pelbagai wilayah di Inggris, yang mengakibatkan ratusan anggotanya ditangkap. Kelompok ini juga memiliki hubungan dengan sejumlah tokoh anti-Islam di Amerika Serikat, termasuk Pamela Geller.

EDL juga turut berdemonstrasi terhadap pembangunan sebuah masjid di lokasi runtuhnya bangunan World Trade Center atau dikenal dengan nama Ground Zero, di Kota New York pada 2010 lalu.

Kelompok ini digambarkan oleh Lauren Collins yang dia tulis di majalah the New Yorker pada 2011 lalu sebagai sebuah kebangkitan Islamofobia atau sikap diskriminasi dan prasangka buruk terhadap kaum muslim di Inggris.