CIAPasca Kematian Hugo Chavez

Jurnalis surat kabar Guardian yang juga pakar Venezuela Rory Carroll secara terang-terangan menyatakan tuduhan serius bahwa mendiang Presiden Venezuela Hugo Chavez Frias dibunuh oleh senjata biologi yang dibuat AS sebagaimana yang dilakukannya untuk sejumlah kasus dengan pola yang sama «para pakar teori konspirasi bertanya-tanya tentang alien di Roswell dan NASA yang memalsukan pendaratannya di bulan. Sejumlah pejabat Venezuela dan internasional percaya pihak yang memusuhi diam-diam melancarkan serangan agresif dengan menghadirkan kanker ke presiden berusia 58 tahun itu.

Carroll juga menulis bahwa Chavez sendiri percaya, kanker yang menimpa para mantan pemimpin kiri Amerika Latin, termasuk Presiden Argentina Nestor Kirchner, yang didiagnosa menderita kanker usus besar dan Presiden Brasil Ignacio Lula da Silva, yang dirawat karena kanker tenggorokan, merupakan bagian dari plot CIA yang diarahkan terhadap para pemimpin sayap kiri. Anehnya, Carroll menunjukkan bahwa mantan presiden Uruguay yang berhaluan kiri, Tabare Vazquez, ternyata sembuh dari kanker.

Bahkan, Vazquez tidak pernah menderita kanker. Selain itu, ia adalah seorang ahli onkologi terkenal yang dibina di Perancis. Adalah mantan presiden Paraguay, Fernando Lugo yang digulingkan dalam kudeta kelompok sayap kanan yang didukung CIA  pada 2012, yang didiagnosis terkena limfoma, kanker dari sistem kekebalan tubuh. Carroll hanya menyatakan bahwa karena ketiga mantan pemimpin sembuh dari kanker, maka tidak ada cerita senjata pembunuhan kanker oleh AS.

Carroll dengan mudah menghilangkan kanker yang telah melanda para pemimpin Amerika Latin lainnya, termasuk Presiden Argentina Cristina Fernandez de Kirchner, yang menderita kanker tiroid, dan Presiden Brazil Dilma Rousseff, yang terserang limfoma. Setelah memulai pembicaraan damai dengan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) yang berhaluan kiri, Presiden konservatif Kolombia Juan Manuel Santos didiagnosa dengan kanker prostat.

Presiden sementara Venezuela Nicolas Maduro menuduh bahwa Chavez diserang dalam sebuah skenario “serangan ilmiah” yang dilancarkan oleh “musuh sejarah” Venezuela. Departemen Luar Negeri AS menyatakan pandangan itu absurd (tidak masuk akal). Pemimpin Partai Komunis Rusia Gennady Zyuganov berspekulasi bahwa ini adalah jauh dari kebetulan bahwa enam pemimpin sayap kiri semuanya terserang kanker pada  waktu yang hampir bersamaan.

Presiden Kuba Fidel Castro sendiri menjadi target upaya pembunuhan biologi oleh CIA, kata Chavez: «Chavez menuding. Orang-orang ini [Amerika] telah mengembangkan teknologi. Anda sangat ceroboh. Berhati-hatilah apa yang Anda makan, apa yang mereka berikan pada Anda untuk dimakan … jarum kecil dan mereka menyuntik Anda dengan apa yang saya sendiri tidak tahu».

Castro hampir meninggal dari sakit perut misterius dan penyakit usus dia idap setelah menghadiri sebuah paralel «People’s Summit» yang diselenggarakan bersamaan dengan Cordoba MERCOSUR pertemuan tingkat tinggi (Common Market of the South) pada Juli 2006 bersama dengan Chavez dan Nestor Kirchner.

Kabel Kedubes AS Buenos Aires tanggal 26 Juli 2006, menunjukkan ketidaksenangan Washington dengan kehadiran Castro dan Chavez di Cordoba dengan Kirchner: «Apa yang luar biasa tentang pertemuan tingkat tinggi itu adalah sejauh mana Argentina dan Brasil, dua protagonis utama dalam MERCOSUR sejak didirikan, memainkan peran sekunder di KTT ini, sementara Chavez dan Castro mendominasi».

Dari tiga peserta KTT Rakyat ini, Kirchner dan Chavez yang sekarang meninggal. Kirchner pun meninggal karena serangan jantung mendadak dan kanker agresif Chavez dimulai pada daerah pinggulnya.

Chavez mengatakan kemungkinan dari begitu banyaknya pemimpin Amerika Latin yang terkena kanker pada saat yang sama adalah «sulit untuk dijelaskan».

Jenderal Jose Ornella, kepala Pengawal Presiden Venezuela, mengatakan mungkin lima puluh tahun sebelum rincian mengenai «tangan musuh» dalam kematian Chavez diungkapkan dalam dokumen yang terdeklasifikasi.

Jenderal Ornella dan yang lainnya tidak mungkin harus menunggu lima puluh tahun untuk ‘dokumen senjata asap rokok’ di persenjataan kanker Amerika untuk diungkapkan. Catatan-catatan tersebut telah dideklasifikasi dan masih ada, meskipun banyak catatan yang dihancurkan oleh CIA di bawah sutradara Richard Helms pada awal tahun 1970an.

Meskipun Konvensi Senjata Biologi dan Toksin tahun 1972 yang diratifikasi oleh Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Britania Raya, melarang penggunaan dan kepemilikan senjata biologi, Divisi Operasi Khusus Angkatan Darat-CIA di Fort Detrick, Maryland dan Departemen Pelayanan Teknis CIA terus mempertahankan dan mengembangkan persediaan agen penyebab kanker biologi yang digunakan dalam senjata pengiriman khusus.

Agen-agen biologi dan senjata mereka secara khusus dikembangkan sebagai bagian dari proyek MKNAOMI rahasia, sebuah operasi gabungan yang dilakukan oleh CIA dan US Army Medical Research Institute for Infectious Diseases (USAMRIID) di Fort Detrick.

Tapi penggunaan agen senjata biologis penyebab kanker oleh Amerika sudah berlangsung jauh sebelum awal Perang Dingin dan korban pertama dari senjata tersebut adalah Amerika Latin. Pada tahun 1931, Dr Cornelius P. Rhoads, seorang ilmuwan Amerika kulit putih rasis dan anti Amerika Latin dengan Lembaga Rockefeller untuk Investigasi Medis di San Juan, melakukan percobaan terhadap 13 warga Puerto Rico dengan menyuntikkan agen penyebab kanker biologi ke tubuh mereka.

Pemimpin Partai Nasionalis Puerto Rico, Pedro Albizu Campos, yang juga dikenal sebagai «El Maestro,» memperoleh surat dari Rhoads untuk seorang teman dimana Rhoads menulis tentang Puerto Rico:

«Saya bisa mendapatkan pekerjaan baik yang terkutuk sini dan saya tergoda untuk mengambilnya. Ini akan menjadi ideal kecuali untuk orang-orang Porto [sic] Rico. Mereka adalah orang-orang kotor, pemalas, ras manusia yang paling rendah dan  punya kebiasaan mencuri yang pernah menghuni bumi ini. Itu membuat Anda sakit menghuni pulau yang sama dengan mereka. Mereka bahkan lebih rendah dari orang-orang Italia.

Apa yang dibutuhkan pulau itu bukanlah kerja kesehatan publik tetapi gelombang pasang atau sesuatu untuk benar-benar membasmi penduduk. Kemudian mungkin ditinggali. Saya telah melakukan yang terbaik untuk memajukan proses pemusnahan dengan membunuh 8 dan tanam kanker ke banyak lagi yang lain. Yang terakhir ini tidak menghasilkan malapetaka apa pun sejauh ini. . . Masalah pertimbangan untuk kesejahteraan pasien ‘tidak memainkan peranan di sini – pada kenyataannya semua dokter bersenang-senang dalam penyalahgunaan dan penyiksaan terhadap subyek-subyek yang malang ».

Albizu mengeluhkan peristiwa tragis itu ke Liga Bangsa-Bangsa tetapi sia-sia. Pada tahun 1950, Albizu justru ditangkap dalam suatu upaya penindakan tegas terhadap aksi nasionalis  Puerto Rico di pulau itu dan Albizu menjadi sasaran luka bakar radiasi dan keracunan.

Kepala NSA Sebut CIA ‘Diluar Kontrol’

Ada sedikit keraguan bahwa Rhoads, yang mengarahkan program senjata kimia dan biologi  Angkatan Darat di Fort Detrick, the Dugway Proving Ground and Deseret Test Center in Utah, dan Panama Canal Zone, menjadikan Albizu untuk eksperimentasi balas dendam. Rhoads kemudian pergi ke staf Komisi Energi Atom, yang juga menjadikan warga Amerika untuk tes radiasi berbahaya.

Albizu menderita stroke di penjara pada tahun 1956. Pada tahun 1964, ia diampuni namun meninggal tak lama setelah dibebaskan dari penjara pada tahun 1965. The Guardian, Departemen Luar Negeri AS, dan Pentagon dapat terus-menerus menceritakan pada semua yang mereka inginkan tentang tuduhan-tuduhan «yang tak masuk akal» dan «teori konspirasi» tapi itu adalah fakta bahwa pemimpin nasionalis Puerto Rico dibunuh oleh AS dalam percobaan medis brutal ketika ia di penjara. Dan jika itu adalah apa yang AS bersedia lakukan untuk warga negaranya sendiri, musuh asing seperti apa yang menjadi sasaran AS?

MKNAOMI merencanakan untuk membunuh Fidel Castro dan Perdana Menteri Kongo Patrice Lumumba dengan senjata biologi yang «eksotis». Pekerjaan pada senjata tersebut dilakukan oleh Kepala Layanan Teknis CIA Dr Sidney Gottlieb. program senjata biologi yang berafiliasi dengan CIA dan Angkatan Darat AS lainnya memiliki nama kode DORK dan OFTEN / CHICKWIT.

The National Cancer Institute, ketika mencari obat untuk kanker, berputar dari proyek badan intelijen di bawah Proyek Kanker Viral yang meneliti aplikasi militer untuk agen biologi penyebab kanker.

Pekerjaan tersebut dipusatkan di Fort Detrick dan, setelah Konvensi Senjata Biologi 1972 ditandatangani oleh Presiden Richard Nixon, pekerjaan rahasia «produksi skala besar virus onkogenik dan dicurigai onkogenik» dilanjutkan dengan hasil bersih sehingga pada tahun 1977 berhasil memproduksi 60.000 liter virus onkogenik dan imunosupresif.

Pada tahun 1970, Wakil Direktur CIA untuk Rencana, Thomas Karamessines, merekomendasikan bahwa jika Konvensi Perang Biologi yang diusulkan itu  disahkan, persediaan agen senjata biologi CIA harus ditransfer dari Detrick ke Pusat Penelitian Huntingdon Perusahaan Becton-Dickinson, di Baltimore.

Program rahasia CIA dan Pentagon di Fort Detrick termasuk dalam penyediaan  toksin botulinum, yang dapat menyebabkan keracunan makanan yang mematikan. Penelitian lain termasuk transmisi aerosol dari virus penyebab kanker dan produksi virus  «spesies melompat» yang mana virus itu bisa berpindah dari spesies hewan ke manusia yang menyebabkan kanker.

Salah satu korban senjata kanker pertama dari operasi pembunuhan biologi CIA mingkin presiden pertama Angola, Agostinho Neto.

Neto, yang ditargetkan oleh CIA yang melanggar larangan kongres, dengan cepat terkena kanker pada tahun 1979 dan meninggal di sebuah rumah sakit Moskow sebelum usia 57. Korban CIA lainnya mungkin mantan Presiden Cile Eduardo Frei, yang menjadi musuh vokal diktator Jenderal Augusto Pinochet yang didukung CIA . Frei meninggal di sebuah rumah sakit Santiago pada 22 Januari 1982 setelah tertular infeksi yang mencurigakan setelah operasi rutin.

CIA mempelopori dalam penggunaan agen penyebab kanker yang bisa menginfeksi korbannya melalui suntikan, inhalasi, kontak kulit melalui pakaian yang terkontaminasi, terutama pakaian dalam- Formasi agresif  Chavez di daerah pinggulnya erat kaitannya dalam hal ini, dan kontak dengan sistem pencernaan melalui penggunaan makanan, minuman, dan bahkan pasta gigi yang terkontaminasi.

Ada semacam kekayaan dokumentasi pada penggunaan senjata kanker oleh CIA dalam melawan musuh-musuhnya bahwa keberadaan senjata tersebut tidak menjadi masalah. Satu-satunya masalah adalah bagaimana Venezuela dan negara-negara korban lainnya mengetahui agen penyebab kanker yang lancarkan dan identitas para pembunuh dan calon pembunuh …

Sumber : The Global Review